Home » Informasi » Pesona Hutan Pinus Mangunan, Sejarah dan Perkembangannya

Pesona Hutan Pinus Mangunan, Sejarah dan Perkembangannya

Hutan Pinus – Pariwisata di Indonesia merupakan salah satu sektor yang memiliki potensi besar untuk mendukung roda perekonomian negara, berbagai lokasi wisata dengan beragam budaya yang melekat dapat ditemukan di sepanjang wilayah Bukit Pertiwi kian menarik perhatian pengunjung, baik wisatawan lokal maupun asing.

Hal inilah yang menjadi kekuatan bagi pengembangan pariwisata di Indonesia hingga saat ini. Dalam konteks pariwisata, sumber daya diartikan sebagai segala sesuatu yang mempunyai potensi untuk dikembangkan guna mendukung pariwisata, baik secara langsung maupun tidak langsung. Salah satunya adalah Kabupaten Bantul, D.I.Yogyakarta yang memiliki potensi alam berupa Hutan Pinus yang dikembangkan sebagai salah satu destinasi wisata.

Objek wisata Hutan Pinus Mangunan merupakan destinasi wisata yang berbasis
lingkungan yang berupa perjalanan wisata ke area alami yang dilakukan dengan tujuan
menjaga kelestarian alam.

Konon awalnya merupakan tanah tandus yang tidak memiliki kehidupan, hingga akhirnya mengalami penghijauan dengan di tanami pohon pinus yang biasa menjadi bahan pokok produsen mebel di setiap kota semisal, mebel Jogja, Bandung, maupun Jakarta.

Kawasan hutan pinus yang indah ini merupakan kawasan yang dikelola oleh pengelola hutan Mangunan dan masyarakat setempat khususnya para pemuda yang ikut andil dalam mengambil bagian pengelolaan tempat wisata ini. Namun secara administratif kawasan ini masih dalam tataran wilayah Imogiri.

hutan pinus
Sumber : traveloka.com

Baca Juga : Tips Menjaga Kebugaran Saat Berwisata

Kawasan hutan pinus ini memang kerap dijadikan sebagai tempat wisata anak
muda. Tak heran jika kawasan ini sangat di kenal di sosial media seperti instagram,
apalagi ditambah dengan dibangunnya panggung terbuka yang bisa digunakan untuk
ruang teater, sastra, hingga ruang pertunjukan musik di area terbuka yang sejuk.

Panggung dan bangku-bangku penonton didesain setengah lingkaran. Semua fokus
mengarahkan bangku-bangku pada panggung. Bahan bangku dan panggung semua
diambil dari kayu pohon yang masih terlihat bentuk aslinya.

Inilah yang menjadikan kawasan panggung ruang terbuka Hutan Pinus Mangunan Dlingo Bantul Yogyakarta menjadi unik dan menarik. Selain kerap dijadikan sebagai salah satu destinasi anak muda, kawasan ini juga tak pernah luput dari lokasi pemotretan pre-wedding hingga video klip iklan.

Dari paparan singkat tentang Hutan Pinus yang dikelola oleh Resort Pengelolaan Hutan (RPH) dan penduduk setempat dapat disimpulkan bahwa pemberdayaan masyarakat dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan jugaperkembangan perekonomian di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, khususnya Desa Mangunan ini.

hutan pinus
Sumber : traveloka.com

Letak Geografis Hutan Pinus Mangunan

Hutan Pinus Mangunan letaknya satu wilayah dengan kebun buah mangunan, lebih
tepatnya ada di Desa mangunan, Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul Yogyakarta.
Tempat ini sebenarnya sudah lama, tapi abru popular sekitar 2 tahun yang lalu.

Baca Juga : Jogja Bay, wahana Terbesar Se-Indonesia

Hutan pinus ini semakin bagus dan nyaman untuk dikunjungi, jika ingin mengunjungi wisata ini, langsung saja dari kota jogja menuju ke pertigaan XT Square, terus ke jalan pramuka langsung ke terminal giwangan, bisa lanjut ke perempatan ringroad selatan lanjut ke jalan imogiri timur, lurus saja sampai ketemu pertigaan, ambil arah ke kiri, nanti akan menemukan papan ke kebun buah mangunan imogiri, ambil arah kanan menuju ke Hutan Pinus Dlingo Bantul.

Sejarah Hutan Pinus Mangunan Sebagai Daya Tarik Wisata

Sebelum Hutan Pinus Mangunan ini menjadi salah satu destinasi wisata, dahulunya hutan
di kawasan Mangunan ini adalah sebuah tanah tandus. Kawasan hutan yang tandus ini
dikarenakan adanya eksploitasi kayu-kayu yang cukup besar beberapa puluh tahun yang
lalu, hingga tanah tandus inilah yang kemudian direboisasi.

Bukan hanya tanaman pinus, tapi adapula jenis pohon lain seperti mahoni, akasia, kemiri dan kayu putih. Tanamantanaman tersebut ditanam di lahan yang luasnya sekitar 500 Ha. Namun sekarang, kawasan Mangunan, terutama bagian yang ditanami pohon pinus tak hanya berfungsi sebagai hutan lindung saja.

Di sekitar kawasan ini terdapat sumber mata air Bengkung. Mata air ini disebut sebut
sebagai tempat pertapaan Sultan Agung Hanyakrakusuma. Banyak pula pengunjung yang
berdatangan ke Mata Air Bengkung ini. Mata air Bengkung sendiri dibangun pada
pemerintah Belanda yakni sekitar tahun 1925 hingga 1930 ini.

hutan pinus
Sumber : traveloka.com

Untuk menuju ke sumber air ini ada beberapa jalan yang bisa Anda tempuh, yakni bisa dengan trekking dari tempat parkir menembus hutan yang rapat, lalu mengikuti jalur outbond Watu Abang. Atau bisa juga melalui jalan melingkar yang lebih nyaman ditempuh dengan sepeda motor.

Hutan Pinus Mangunan Sebagai Daya Tarik Wisata Alam Berbasis Lingkungan

Penyajian daya Tarik wisata kawasan wisata Pohon Pinus Mangunan semakin menarik,
karena banyaknya atraksi wisata yang ditawarkan seperti Photo Session, Kondisi Hutan
Pinus Mangunan yang menyerupai lokasi syuting beberapa film hollywood menjadikan
kawasan ini sebagai lokasi favorit hunting foto.

Baik foto selfie maupun sesi foto yang terkonsep seperti pre wedding. Hampir seluruh spot di Hutan Pinus Mangunan bisa dijadikan lokasi foto. Pengunjung bisa berfoto di antara pohon pinus yang menjulang, duduk di bangku kayu di bawah pohon pinus, atau berfoto dari gardu pandang atau rumah pohon yang sudah disediakan pihak pengelola.

Di tempat ini pengunjung bisa mengekspresikan gaya sesukanya. Picnic Party, Hutan
Pinus Mangunan cocok dijadikan tujuan piknik berikutnya. Pengunjung bisa membawa tikar serta keranjang berisi makanan dan minuman. Sesampainya disana pengunjung bisa membentangkan tikar dan menikmati aneka cemilan. Supaya suasana lebih pengunjung bisa membawa gitar untuk berdendang bersama.

Jam Buka dan Harga Tiket di Hutan Pinus Mangunan

Pengunjung yang datang akan dikenakan tiket masuk yang cukup murah. Harga tiket yang ditawarkan hanya Rp3.000. Tidak heran jika kawasan ini tak pernah sepi pengunjung sejak dibuka tahun 2014. Kawasan hutan wisata ini bisa dikunjungi setiap hari. Dengan jam buka mulai pukul 08.30 pagi sampai sore hari.

Harga Tiket Masuk Hutan Pinus Mangunan Dlingo
Tiket Are Hutan PinusRp3.000
Tiket Area Panggung Sekolah HutanRp2.500
Spot FotoRp2.000
Daftar harga spot di Hutan Pinus Mangunan

Itulah informasi yang dapat kami berikan mengenai hutan pinus mangunan. Tak jarang juga konsep nuansa hutan bisa menjadi salah satu desain interior yang cocok untuk rumah kamu, semoga bermanfaat dan terimakasih

Leave a Comment